23 March 2010

TERIMA KASIH I-LING, SHAMSIAH

AKU rasa cukup terharu apabila menerima satu bungkusan yang dikirimkan oleh sahabat lama aku, Lew I-Ling dan Noor Shamsiah baru-baru ini.

Aku tak sangka, mereka masih mengingati aku selepas lebih dua bulan aku meninggalkan Terengganu. Mereka sanggup mengirim sehelai baju T yang ditempah khas untuk pasukan badminton yang pernah aku sertai suatu masa lalu.

Meskipun ia hanya sehelai baju T, aku menganggap pemberian itu sebagai satu 'hadiah' yang cukup berharga buat diri aku. Akhirnya, cita-cita kami untuk membuat 'jersi' bagi pasukan badminton yang rata-rata dianggota oleh pengamal media tercapai juga meskipun tanpa bantuan daripada mana-mana pihak termasuk kelab media Terengganu.

Sejak aku bertugas di sana lagi, kami sudah merancang untuk menempah 'jersi' pasukan badminton kami. Bagaimanapun, kekangan kewangan dan komitmen menyebabkan usaha itu tertangguh sehinggalah aku meninggalkan negeri Pantai Timur itu.

Tapi kini, impian itu telah terlaksana dan aku berharap rakan-rakan aku akan lebih bersemangat untuk turun berlatih, sekali gus bersedia untuk menyahut cabaran pasukan lawan yang tidak putus-putus berhasrat untuk menguji kekuatan pasukan kami.

I-Ling (dua dari kanan) dan Noor Shamsiah (dua dari kiri)

Di ruang yang sempit ini, aku ingin mengucapkan terima kasih kepada dua rakan aku yang bernama, I-Ling dan Shamsiah. Kedua-dua mereka cukup komitmen untuk mengerakkan aktiviti rakan-rakan media di sana. Meskipun bertugas tanpa 'elaun' mereka tetap bersemangat untuk merancang dan menjayakan pelbagai aktiviti termasuk 'amal jariah' dan kesukanan.

Setiap hari ada sahaja aktiviti yang dilakukan untuk membolehkan kami berkumpul dan melakukan perkara-perkara yang berfaedah.

Jersi pasukan badminton media Terengganu

Terus terang aku katakan, tanpa kedua-dua rakan ini, kehidupan aku selama setahun di Terengganu pasti membosankan.

Insyaalah, jika panjang umur, dimurah rezeki, suatu hari nanti kita akan bermain badminton dan futsal bersama seperti yang pernah kita lakukan suatu hari dulu.

01 March 2010

IRONMAN LANGKAWI 2010

25 Februari - 01 Mac 201
KEJOHANAN Ironman Langkawi 2010 merupakan tugasan luar daerah pertama aku sejak kembali bertugas di unit sukan Kosmo!, Januari lalu.

Pada awalnya, aku merasa janggal untuk melakukan tugasan ini kerana sudah setahun tidak membuat liputan secara terus dari tempat kejadian.

   Pantai Cenang, Langkawi

Selain menimba pengalaman baru dan bertemu rakan lama serta baru, aku juga dapat 'mengasah' kembali bakat yang ada dalam diri aku sepanjang empat hari berada di pulau bebas cukai itu.

Bagaimanapun, tugasan luar daerah pertama ini benar-benar menguji kesabaran aku. Bukan cabaran untuk mendapatkan berita yang menjadi masalah utama aku. Tetapi bisul di pipi kiri aku ini telah menyukarkan aktiviti harian aku.

Sepanjang berada di Langkawi, aku terpaksa menanggung sakit kerana bisul yang tumbuh di pipi kiri aku ini semakin hari menjadi semakin membesar.

Namun, aku bersyukur kerana kesakitan ini tidak sesekali mematahkan semangat aku untuk melaksanakan misi itu dengan jayanya.

Dalam keadaan sakit ini juga aku sempat meluangkan masa 'bersiar-siar' di Pantai Cenang bersama rakan-rakan media iaitu Idora (ESPN), Roslan (ESPN), Farhan (Bernama), Nasarudin (Bernama) dan Hazreen (Bernama).

Sebaik menjejakkan kaki ke LCCT, aku terus pergi ke klinik tetapi doktor yang aku temui itu tidak mencadangkan aku pergi ke Hospital Pakar Seremban (KPJ) untuk membuat pembedahan kecil membuang bisul itu.

Kira-kira pukul 4 petang pada 2 Mac lalu, aku selamat menjalami pembedahan dan telah ditahan wad selama tiga hari.

Aku tidak berasa sakit ketika melakukan pembedahan kerana aku telah diberi ubat bius yang membuatkan aku tidak sedarkan diri tetapi hanya Allah yang tahu bagaimana sakitnya pipi aku ketika melakukan 'dressing' untuk mencuci luka itu.

Lima hari kemudian, aku telah bertemu semula doktor Shah, doktor pakar yang merawat aku di KPJ untuk menjahit luka itu.