20 November 2010

AKU DAH BOSAN

Beri aku tanda bilakan berakhir
Mainan silapmata
Tangan seni tukang sihir
Aku dah bosan, Aku dah bosan, Aku dah bosan
Melayani nafsumu…

Kau sedang tertawa
Bermain benangmu
Sedang maharani menangis
Menonton kisah penyu
Aku dah bosan, Aku dah bosan, Aku dah bosan
Melayani angan-angan mu
Aku dah bosan, Aku dah bosan, Aku dah bosan
Melayani angan-angan mu…

Kau masih bermimpi
Bersanding di pelamin
Duda tiga kali
Masih nak jadi pengantin
Aku dah bosan, Aku dah bosan, Aku dah bosan
Melayani wayang mu..
Aku dah bosan, Aku dah bosan, Aku dah bosan

Perlu perubahan perlu keadilan
Perlu memahami erti keindahan
Kurangkan cengkaman
Jangan pergunakan
Semoga aman

Aku dah bosan, Aku dah bosan, Aku dah bosan
Melayani angan-angan mu
Aku dah bosan, Aku dah bosan, Aku dah bosan
Melayani wayang mu

Perlu perubahan perlu keadilan
Perlu memahami erti keindahan
Kurangkan cengkaman
Jangan pergunakan
Semoga aman

Sedang maharani menangis
Menonton kisah penyu
Aku dah bosan, Aku dah bosan, Aku dah bosan
Melayani wayang mu
Aku dah bosan, Aku dah bosan, Aku dah bosan
Melayani wayang mu

Perlu perubahan
Perlu perubahan
Perlu perubahan
Perlu perubahan
Perlu perubahan ....

10 November 2010

TAHNIAH BUAT RADIAH

DARI kanan, Fadzly, Drahman, Mustapa, Norzasrudin, Azizul Fahmi, Khadijah, Radiah dan ...

PATAH tumbuh, hilang berganti. Itulah yang berlaku pada setiap tahun di akhbar kompak, Kosmo!.

Mulai Januari 2011, unit sukan bakal kehilangan seorang lagi rakan.

Kali ini, giliran Radiah Saori pula untuk meninggalkan kami. Radiah antara wartawan yang menjadi pelopor di unit sukan ini bakal pulang ke kampung halaman dan dia akan memulakan tugas di lokasi baru iaitu di Johor Bahru pada 1 Januari ini.

Sejak enam tahun lalu, unit sukan ini telah melalui banyak proses peralihan. Ada yang mengambil keputusan untuk berhenti, berpindah dan dipindahkan.

Setakat ini, hanya Azizul Fahmi Ahmad Zabidi yang masih mampu mempertahankan ‘kerusi’ di unit sukan ini. Lain-lain wartawan telah ramai yang membawa haluan masing-masing.

Manakala aku diberi peluang kedua untuk berada di unit ini selepas ‘ditendang’ ke Terengganu selama setahun pada tahun 2009.

Manakala kami juga kehilangan khidmat Khadijah Mohamad Nor yang berpindah ke unit rencana, Mustapa Lakawa dan Hafiz Abbas dinaikkan pangkat menjadi penolong ketua biro masing-masing di Terengganu dan Pahang.

Selain itu, Mohd. Fadzly Desa dan Drahman Baharun mengambil keputusan untuk meninggalkan syarikat ini.

Ada beberapa lagi nama yang pernah ‘menimba ilmu’ di unit sukan ini seperti Yasmin Raman, Norulzela Rahim (praktikal), Salmi Fasliena Othman (praktikal) dan Tajul Ariffin Abu Hassan (praktikal).

04 November 2010

BERLARI KE BELAKANG

SELFISH… Aku rasa, tahap kesabaran aku dah sampai kemuncaknya. Kalau macam ini lah cara kita bekerja, sampai bila-bilapun kita tak akan maju. Orang lain semuanya bergerak ke hadapan tatapi kita berlari ke belakang.

Hari ini, ada beberapa perkara yang mengecewakan aku. Paling menyakitkan hati apabila aku melihat jadual kerja untuk bulan November ini. Langsung tak ada ruang untuk kami mempertahankan diri.

Yang pertamanya, seperti sedia maklum, sempena hari Deepavali esok, kita akan tutup awal. Perkara ini telah diketahui sejak daripada minggu lalu lagi. Tapi sampai malam ini, aku langsung tak nampak perancangan untuk menghadapi situasi itu. Nasib lah siapa yang kerja esok.

Kedua, Sukan Asia 2010 hanya akan membuka tirainya pada 12 hingga 27 November ini. Ini bermakna, temasya itu akan dibuka secara rasminya pada Jumaat depan. Satu satunya acara sukan yang berlangsung awal adalah bola sepak yang akan bermula Isnin ini. Tetapi kenapa sampai dua orang sekali gus dihantar untuk membuat liputan acara itu. Kedua-dua mereka akan berlepas ke Guangzhou pada Sabtu ini (6 November 2010). Macam mana perkara ini boleh terlepas pandang.

Tak akan pada masa yang sama dua orang sekali nak cover acara tersebut. Atau seorang buat kerja dan seorang lagi pergi bercuti.

Ketiga, pada masa yang sama aku tak nampak rasional menghantar orang untuk membuat liputan acara lumba basikal di Sarawak hujung minggu ini. Itu hanya perlumbaan sehari (one day race). Meskipun ditaja sepenuhnya oleh pihak penganjur, perlumbaan itu hadir pada masa yang tidak sesuai. Nak jaga hati penganjurkan bukan begini caranya. Kalau tak silap. tahun ni jer dah beberapa kali kita ikut program penganjur tu termasuk di Melbourne, Australi dan di Melaka baru-baru ini. Kita kekurangan tenaga kerja. Kesian pada mereka yang terpaksa bekerja.

Keempat, pada 17 November ini kita akan menyambut Hari Raya Aidiladha. Sebagai orang Islam, sudah tentu aku akan menyambutnya. Begitu juga dengan rakan-rakan setugas yang lain. Aku tak kisah kalau diminta untuk bertugas pada hari tersebut tetapi biarlah ada perancangan. Seperti tahun-tahun sebelum ini, kita diberi peluang untuk menyuarakan pendapat. Kenapa pentingkan diri sendiri. Lagipun, Hari Raya Aidilfitri lalu kan kita dan ambil cuti panjang. Bagi lah pada orang lain pula.

Aku yakin bulan depan kita akan menjadi lebih sibuk. Seperti tahun-tahun lalu, kita perlu membuat yearender (laporan akhir tahun). Harap-harap kali ini ada perancangan yang lebih baik akan dilakukan. Jangan buat kerja pada minit-minit akhir. Tentukan siapa nak buat apa dan bila laporan itu perlu disiarkan….

Lepas tu, kita sepatutnya sudah ada perancangan untuk menghadapi cabaran tahun depan yang dijangka lebih sengit…