30 October 2011

Piala Malaysia 2011

TAHNIAH buat Negeri Sembilan, takziah buat Terengganu. Perlawanan akhir Piala Malaysia 2011 di Stadium Shah Alam pada 29 Oktober lalu cukup menghiburkan. Selain taktikal, kemenangan juga bergantung kepada nasib. Tuah buat Hairuddin Omar, malang buat Mohd. Sharbinee Allawee.

Para pemain Negeri Sembilan menjulang trofi Piala Malaysia 2011 selepas menewaskan Terengganu 2-1 pada perlawanan akhir di Stadium Shah Alam.


 Hairuddin Omar (kanan) dan Mohd. Sharbinee Allawee (kiri).

17 October 2011

Kerja & Percutian di Langkawi

MASA untuk bekerja sambil bercuti sempena Cabaran Lumba Basikal Bukit Antarabangsa Langkawi (LIMBC) dari 16 hingga 24 Oktober 2011.





04 October 2011

Ibarat Bom Jangka

HARI ini (04.10.2011) genap seminggu aku meluahkan rasa ketidakpuasahan hati ini. Aku suarakan segala masalah yang aku hadapi selama ini. Aku dedahkan segala kepincangan yang berlaku. Aku rasa, dia adalah orang yang paling layak untuk menyelesaikan segala permasalahan ini.

Dengan hormatnya, aku minta dia buat sesuatu. Buka mata dan lihatlah di sekeliling. Perbetulkan segala kepincangan yang berlaku kerana kami umpama 'bom jangka' yang menunggu masa untuk meletup.

Aku harap, dia dapat berlaku adil, bijaksana dan berwibawa untuk melakukan sesuatu yang positif. Aku menaruh sedikit harapan meskipun aku dapat menjangkakan 'harapan hanya tinggal harapan'.

Aku rasa, tahap kesabaran aku sudah sampai ke kemuncaknya. Sudah terlalu lama aku bersabar. Selama ini, aku tidak pernah 'berkira' dan sentiasa patuh dengan arahan yang diberikan.

Jadi, aku tidak lagi boleh mengharap. Aku perlu membuka 'langkah' untuk tidak berterusan menjadi 'kambing hitam' atau pendusta semata-mata untuk menutup kesalahan dan kelemahan orang lain.

Aku sudah 'insurans' kan mulut aku. Jadi, lepas ini, aku tidak akan teragak-agak untuk bercakap. Yang salah tetap salah.

Ada tiga faktor kenapa aku menghormati dia. Pertama, umur dia lebih tua daripada aku. Kedua, dia ebih senior dan berpengalaman dalam bidang ini. Ketiga, aku cuma orang bawahan.

Tetapi, kalau macam inilah perwatakan dia, tak guna aku menghormati dia. Tak ada faedahnya aku nak menjaga hati dia. Aku akan memberontak dan aku ada cara aku sendiri untuk melakukannya. Aku tidak takut 'di cop' sebagai budak kurang ajar. Aku dah bagi dia cukup masa untuk berubah dan mengubah.

Aku akui, selama ini dia banyak membantu aku dalam membina karier dan kerjaya. Aku tidak boleh menafikannya. Tetapi, untuk menjadi seseorang yang lebih baik daripada dia, aku hanya perlu mengambil yang positif dan meninggalkan yang negatif.

Sebagai orang atasan, kita perlu ada perwatakan tersendiri. Berdedikasi dan berdisiplin dalam menjalankan amanah. Perlu ada perancangan dan strategi jangka pendek serta panjang. Pandai mengatur masa dan jadual agar menjadi ikutan orang-orang bawahan setiap masa.

Tetapi kalau kita sendiri tidak berdisiplin, tidak mengikut masa, tidak ada perancangan, 'main tangkap muat sahaja' ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang, susah untuk dijadikan teladan.

Atas faktor ini, orang-orang bawahan semakin hari semakin 'naik tocang'. Buat peraturan sendiri. Suka hati nak buat apa dan ada yang langsung tak buat apa-apa setiap hari.

Aku tak tahulah. Sama ada dia memang tak nampak atau buat-buat tak nampak. Aku keliru...

Mungkin sudah lama berada di atas sehingga dirasakan paling hebat. Mendapat kepercayaan orang-orang atasan. Kalau dia tak ada, kita akan pincang.

Kalau inilah tanggapan dia, ternyata dia silap. Dia harus sedar, tidak ada sesuatu pemerintahan yang kekal selama-lamanya di dunia ini. Sejarah telah membuktikan, pemerintah yang zalim, korup, tidak berdisiplin dan sebagainya akan hancur. Hakikat ini, tidak perlu dipertikaikan lagi.

Begitu juga dengan rakan-rakan seperjuangan aku. Kau jangan ingat, kau boleh buat apa yang kau suka. Meskipun orang tak tahu atau buat-buat tak tahu, kau masih ada tugas yang perlu dilaksanakan. Aku tidak teragak-agak untuk menjadi 'pengkhianat' semata-mata mahu menyedarkan kau. Kembali membawa kau ke pangkal jalan.

03 October 2011

Wajah-wajah rakan sebaya

PADA 01 Oktober 2010 lalu, aku terlepas peluang untuk bertemu sahabat-sahabat lama ketika bersekolah di Sekolah Rendah Felda Lui Timur pada tahun 1980-an. Meskipun tidak semua yang hadir, aku menganggap ia sebagai satu 'kerugian'.


Berlainan sungguh wajah-wajah mereka. Ada yang seakan-akan sudah 'berusia'. lebih dari ..., hahaha.Kira-kira 30 tahun lalu, mereka merupakan kanak-kanak yang masih 'berhingus' dan teruja untuk mendapatkan ilmu di sekolah rendah.


 Bagaimanapun, selepas tamat darjah enam dan ada yang lebih awal daripada itu, telah membawa haluan masing-masing dalam mengejar cita-cita. Harap-harap, ini bukan pertemuan yang terakhir dan selepas ini pasti ada re-union lagi. Insyaalah...


Dari kiri... Azmi, Awie dan Azzi
Rakan se-rempit aku, Hasrol (kanan)
Azmi (kiri) dan Faizal Majid yang kelihatan sudah berusia, hahaha...
Dari kiri... Rosmawati, Muarizan dan Norlizah

Dari kiri... Saadiah, Rosmawati dan Muarizan