23 July 2014

BELASUNGKAWA BUAT THE BLACK PEARL

PADA 20 Mei 2010, aku menulis satu artikel bertajuk The Black Pearl dalam blog ini. Cerita dalam artikel itu banyak berkisar mengenai asal usul, dasar pemerintahan dan perjalanan kehidupan anak-anak kapal sepanjang enam tahun berada di atas kapal itu.

Banyak pengorbanan dan 'terkorban' yang berlaku sepanjang tempoh itu meskipun pada dasarnya, kapal tersebut berlayar dengan gah di lautan samudera yang luas.


Bagaimanapun, cerita tersebut tidak berahir di situ apabila aku menulis satu lagi artikel yang bertajuk Wajah Baharu The Black Pearl pada 01 November 2011.

Artikel kedua lebih banyak menceritakan mengenai penstrukturan semula dasar pemerintahan di atas kapal tersebut. Penolong kapten diberi kuasa untuk mentadbir selepas kapten direhatkan seketika kerana menghadapi masalah kesihatan.

Penolong kapten melakukan beberapa perubahan dan menetapkan hala tuju kapal tersebut agar ia kembali berada di landasan yang tepat.


Namun, ku sangka panas sampai ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Tempoh pentadbiran penolong kapten tidak kekal lama. Kapten mengambilalih semula tugas itu sebaik pulih daripada kecederaan. Lebih malang, kapten tampil dengan perwatakan yang lebih dasyat selepas mendapat sokongan padu daripada pihak pemerintah.

The Black Pearl kembali pada kedudukan asal. Terumbang-ambing dan belayar tanpa hala tuju. Keadaan menjadi semakin buruk dan tidak terkawal selepas kapten bijak bermain 'wayang' dan mendapat 'bantuan kemanusiaan' daripada pemerintah.

Aku yakin,  The Black Pearl tidak mampu diselamatkan lagi meskipun baru-baru ini ada seorang anak kapal yang baru beberapa tahun berada dalam kumpulan itu menawarkan diri untuk menjadi jaguh.

Sebelum ini, dia lantang mengkritik dan mengutuk kapten selepas merasakan dirinya di anak tirikan. Malah, pada suatu ketika dia pernah 'membabikan' kapten kerana terlampau marah.

Bagaimanapun, wajah sebenar anak kapal yang bertopengkan 'syaitan' itu terbongkar juga akhirnya.

Perwatakannya berubah dalam sekelip mata selepas mendapat habuan yang lumayan berupa percutian ke Eropah daripada kapten. 

Lebih malang, dia secara terbuka menawarkan diri untuk menjadi orang tengah bagi mendamaikan persengketaan antara kapten, penolong kapten dan pegawai yang sudah berlarutan hampir 10 tahun.

Selain menjilat ludahnya sendiri, kami tidak perlukan lalang, sampah dan petualang seperti itu. 

Kalau kau rasa, kau boleh hidup dengan cara seperti itu, kau boleh teruskan tetapi jangan harap kami akan 'terpukau' dengan lakonan yang ditampilkan.

Usia The Black Pearl akan menjangkau 10 tahun pada 01 Ogos depan.

Selepas membuat pertimbangan secara rasional berdasarkan kejadian-kejadian yang berlaku sejak akhir-akhir ini, aku membuat pengumuman bahawa The Black Pearl sudah tenggelam.

Nasib The Black Pearl sama seperti penerbangan MH370 yang berakhir di selatan Lautan Hindi atau MH17 yang berkecai di lokasi pejuang pemisah Ukraine pro-Rusia.

The Black Pearl hanya tinggal sejarah sama seperti kapal Titanic yang tenggelam selepas melanggar aisberg di Lautan Atlantik pada tahun 1912.

Lagenda The Black Pearl akan berakhir di sini. Tidak ada sambungan meskipun mendapat permintaan dan bayaran yang tinggi.

The Black Pearl hanya mampu bertahan selama 10 tahun dan kenangan bersamanya akan kekal dalam hati aku.

Belasungkawa buat anak-anak kapal yang telah terkorban sepanjang tempoh itu dan selamat maju jaya buat mereka yang masih berpeluang untuk meneruskan kehidupan.

 The End.

14 July 2014

JERMAN JUARA PIALA DUNIA 2014




JERMAN menjadi pasukan Eropah pertama yang memenangi trofi Piala Dunia di benua Amerika Selatan selepas menewaskan Argentina 1-0 di Stadium Maracana di Rio de Janeiro, Brazil pada 14 Julai lalu.